Selasa, 08 November 2016

Cerita #Kehamilan Kedua : Trimester Pertama

Setiap kehamilan tentu punya cerita yang berbeda-beda, dan setiap kehamilan itu istimewa. Sebenernya saya nggak mau bending-bandingin masa hamil yang pertama dulu sama yang sekarang. Kondisinya beda, tentu beda juga rasanya kan yaa.. tapi tiap ada pertanyaan ngidam apa, mabok apa ngga, lebih berat mana,, pasti kita bakalan flashback ke hamil Abel tahun 2012 dulu.


Ngidam Apa 


Kalau di tanya ngidam apa, saya bingung jawabnya. Definisi ngidam sendiri itu kan sangat menginginkan "sesuatu" yang terlintas di fikaran ibu hamil saat itu. nah sesuatu itu nggak harus makanan kan, bisa juga ngidam mau liat kucing, ngidam mau nyubit tetangga, ada ngidam mau nimpuk orang,, Adaa! ahhah. Tapi Alhamdulillah sejak hamil yang pertama saya belum pernah ngidam sesuatu yang aneh-aneh. Atau bisa dibilang sulit dicari bahkan yang tidak masuk akal. Semua wajar-wajar aja. Kalau liat gambar seblak, tau-tau mau seblak, liat orang makan mie ayam pengen juga, pokoknya kayak orang latah. Jadi harus liat orang dulu makan apa, baru deh saya kepengen. Jadi nggak di rasa-rasa atau di bayang-bayangin mau apa. Saya ada teman yang kepengen makan manggis tapi bukanya di jepit pake pintu -.- trus ada juga tante saya yang kepengen buah mangga di goreng!! padahal lagi ngga musim mangga hadehhh. 




Untungnya saya nggak gitu-gitu amat. Hamil ke dua malah woles banget sama yg namanya "kepengen". Kepengen makanan apa, kalau sekiranya susah dan ngerepotin ya udah tiba-tiba rasa mau makan makanan itu hilang sendiri aja. Nggak uring-uringan :)). Ngidam terparah (menurut saya) waktu hamil saya yang pertama, kepengen makan fettucini carbonara tapi yang di tebet jam 2 malem. Sebenernya waktu itu memang suami masih kerja shift-shift-an. Dia lagi sift sore jadi sampe rumah jam 12 malam. Otomatis saya nungguin dong sampe doi pulang. karena pas pulang udah malem banget dan malam minggu, suami nanya, lagi kepengen apa, ayuk deh makan diluar. padahal udah jam setengah 2 malem. Iseng aja nyebut kepengen fettucini carbonara yang di tebet. haha untung malem minggu tebet masih rame sampe pagi. Jadilah kita ke tebet cuma makan itu doang. Trus pulang, trus ngorok :)))

Mabok Nggak


Waktu hamil pertama, kondisi kita kan masih pengantin baru ya, euforia jadi pasangan yang baru nikah pasti bahagianya beda, ditambah berita hamil 1 bulan setelah bulan madu wohoooo, belum ada rutinitas rutin yang nggak bisa ditinggal, jadi kondisi badan saat itu masih gagah buat makan ke mall , nonton bioskop apalagi suami masih kerja shift, jadi banyak waktu bareng buat jalan-jalan. Seinget saya dulu hamil Abel saya emang banyak muntah. Sehari bisa 5 kali muntah, tapiiii rajin muntah rajin juga makannya. Habis keluar abis itu isi lagi. Keluar lagi, makan lagi. jadi berat badan stabil pas trimester pertama. keluhan lain ya pusing-pusing manjah gitu aja sih.



Nggak sampe yang telentang di kasur takut kena sinar matahari. Nah kehamilan kedua tentu kondisinya udah jauuuuh bedanya. Iyalah jaraknya dengan hamil yang pertama aja 4 tahun. Saya sampe lupa rasanya kayak apa. Yang jelas hami ke dua ini, saya jadi lebih gampang sakit. Secara sudah ada Abangnya yang herus di urus, kerja kantor yang nggak se-flexible dulu. dan kerjaan sampingan saya sebagai tukang rias panggilan alias MUA, selama trimester pertama saya 2 kali terserang flu, 2 kali juga terserang batuk, dan 1 kali demam. Secara ibu hamil nggak boleh minum obat sembarangan, ya harus pinter-pinter nyolong waktu istirahat. Hamil kedua ini, saya lebih sensitif sama bau-bauan. Nyium aroma apa aja, langsung muntah, saya juga jadi nggak suka sama yang amis-amis kayak ayam, telur, susu. Sampe sekarang pun masih belum bisa nelen makan itu :(.  Sukanya malah sama yang manis-manis doang.


Jerawatan?




Hahaha mungkin ini rejeki apa emang hormonnya yaa, selama hamil yang kedua jerawat kok ya ngga ada yg mampir, hamil Abel pun begitu. Muka beneran bebas jerawat. cuma emang nggak licin pastinya, banyak juga bruntus-bruntus kecil karena saya berhenti pakai obat dokter dan daily skincare. Cuma bedakan sama lipstick aja itu juga kalau mau ke kantor atau kalo mau keluar rumah. Trus malah suka lupa bersihin muka kalau mau tidur, pikir saya kan td abis wudhu ya kira-kira udah bersih lah.. xiixi *jorok*


Berat Badan?


Awal-awal hamil kondisi saya emang lagi kurang fit di tambah jadwal rias yang udah dari jau-jauh hari pada booking, kan gak mungkin saya batalin mendadak. nafsu makan nyaris ngga ada. Melek mata kepala udah pusing, pas berdiri langsung mual dan berlangsung seharian penuh. Kayak gitu terus tiap hari. dan berat badan turun cantik dari 58 ke 54. mau nggak mau saya harus ekstra keras kepala buat masukin makanan biar nggak turun terus. Dan si janin juga dapat nutrisi. Untung juga saya nggak mantang sama sayuran. jadi saya bisa makan sayuran sebanyak banyak nya. Buah pun begitu. Alhamdulillah saya rakus sama buah. Saya makan sebanyak mungkin kepikiran berat badan sampe turun banyak banget. Nasi belum ketelen sama sekali. Telur, ayam, susu. Jadi saya makan habis-habisan di sayuran dan buah-buahan. 


Cake juga alhamdulillah ketelen. Penasaran sama BB mudah-mudahn naik di kontrol selanjutnya. Dan lumayan masuk 16 week ini naik 1 kilo sajah :)))).


Mood?


Ini nih yang paling berat tantangannya, mood ibu hamil kan swing banget yaa, dan kadang saya suka nangis sendiri kalo lagi capek banget. Yang saya sedihkan ya itu kalau mood lagi kurang oke eh Abel rewel nggak karuan, atau minta hal-hal yang nggak mungkin saya lakukan saat itu juga. Plus lagi susah di bilangin jadilah Abel kena semprot. Hiksss. Habis itu saya nyesel nggak tega lihat mukanya yang cepet-cepet minta maaf kalau liat saya marah. Tapi masalah mood ini memang cukup bikin saya capek sendiri, masalah kecil aja kok saya sampe dongkol banget, kadang saya suka kepikiran atau nge-gerutu sendiri. Tapi pas udah balik moodnya, saya ketawain diri sendiri.. "ibu hami oh ibu hamil, kok ya capek nya nggak banget sih, cuma masalah sepele sampe bikin dada sesek karna nahan dongkol" .. eh beberapa menit kemudian malah kumat lagi hahaha.. Ya begitulah, untuk bisa tetep WARAS ya emang harus pintar-pintar jaga mood. Saya usahakan banget kalo mood lagi ngga oke, saya menjauh dulu dari Abel. Kalo anaknya nggak mau jauh-jauh gimana? cara terakhir saya kasih waktu untuk main game tapi nggak lama, paling 15 menit. Sambil nunggu mood reda kan saya bisa me time kecil, seperti dengarin musik, selonjoran atau sebatas berbaring sebentar. Setidaknya sampai mood saya balik, lalu saya tarik kembali tab nya. baru deh main bareng lagi


Regards,









Sumber gambar : 

www.sintlucasandreasziekenhuis.nl
Tabloid Nakita
Dokterdigital.com
Tips Dan Info Seputar Kehamilan

2 komentar:

  1. Aku trimester akhir nih mbak, kehamilan pertama, alhamdulillah gak ngidam aneh, cuma deg-deg-an nunggu si dedek hadir, hihihi

    Salam,
    Shera.

    BalasHapus
  2. mood swing ya mbak? duh aku pas hamil anak pertama beneran warbiyasah deh :D

    salam
    nia

    BalasHapus