Senin, 01 Februari 2016

[Resep] : Brownies Kukus Simple




Hari kamis kemarin, sebetulnya tidak ada niatan sama sekali untuk buat kue, tapi pagi-pagi sekali Abel dan papanya barengan lagi nggak enak badan. Dari situ saya kepikiran untuk buat brownies karena kalau lagi nggak enak badan gitu pasti makan nasi nya (makin) susah, maunya ngemil aja. Langsung saya cek persedian bahan kue, sepertinya untuk adonan 1 loyang brownies kukus masih cukup. Saya buka google drive ubek-ubek file resep dan ketika search dengan keyword "Brownies" ada 72 resep di folder saya (rajin juga ya saya ngumpulin resep brownies sebanyak itu). Waduh makin pusing mau nyontek yang mana. Ada 1 resep andalan saya yang saya ingat sampai ngelotok yaitu resepnya mbak Hesty JTT yang Cake Coklat kukus  saking seringnya saya buat ini, sudah nggak pakai contekan lagi. Jadi saya modifikasi saja resepnya sedikit agar mirip dengan resep brownies. Berikut  resepnya yang sudah saya modifikasi sesuai dengan bahan yang tersedia dirumah.

Bahan : 
150 gr Mentega atau margarine
170 gr Gula halus
200 ml susu cair. (Saya pakai UHT Ultra coklat)
2 butir telur ayam, kocok lepas
100 gr Tepung terigu ( saya pakai segitiga biru)
40 gr Coklat bubuk, ( saya pakai merek bensdorp) 
1 sdt baking powder
1 sachet vanili bubuk
1 sachet kopi instan (saya pakai good day original)

Topping (optional) : meses, atau choco chip. 






Cara Buat :
1. Dalam panci kecil : Gula halus, mentega, dan susu, panaskan di atas api kecil, tidak perlu sampai mendidih, kira-kira sampai mentega cair seluruhnya. angkat dan diamkan hingga hangat-hangat kuku.



2. Sambil menunggu adonan cair dingin, Panaskan dandang pengukus terlebih dahulu.
3. Lalu siapkan loyang, ukurannya sesuai yang ada dirumah saja. Olesi metega, dan taburi tepung hingga merata. sisihkan
4. Campur : Tepung Terigu, Coklat bubuk, vanili bubuk, kopi instan. Ayak, sisihkan.




5. Ketika adonan cair sudah tidak panas (cek dengan celupkan jari sedikit), masukan kocokan telur. Jangan masukan telur ketika adonan masih panas, karena akan membuat telur berserabut. aduk rata. 
6. Masukan adonan cair ke ayakan tepung, sedikit demi sedikit aduk dengan spatula secara searah. Jika masih ada adonan yang menggumpal sebesar kacang tanah biarkan saja. Adonannya nanti ber tekstur cair, ketika di tuang dengan sendok akan mudah tumpah.
7. Tuang ke loyang dan kukus. jangan lupa untuk melapisi tutup dandang dengan serbet bersih ya.
8. Kukus selama 45 menit. Jangan di buka tutup selama pengukusan.



9. Angkat dan dinginkan sebelum dilepas dari loyang. Sajikan



Regards

Errika




12 komentar:

  1. Yuummm.. brownies kukus emang paling juara deh. kue anti gagal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mbak cindy. ;) a.k.a kue darurat hihi

      Hapus
  2. gampang banget cara buatnya Mbak, hari minggu nanti coba buat ah.. :)

    terimakasih resepnya :)

    BalasHapus
  3. Mantab mak, enak banget tuh keliatannya, gak terlalu susah juga ya bikinnya,, cuuusss ahhh mak langsung coba.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiik, selamat mencoba mak, mudah2an suka ya :)

      Hapus
  4. Pernah nyoba tapi masih kurang puas. Ada tips khsus ga mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kurang puasnya krn apa mbak kalau boleh tau? bantat atau rasanya kurang pas?
      Tips dari saya,
      1. kalau ada BP yang double acting lebih bagus, spt di resep asli, kuenya jd lembut sekali (karena resep asli kan cake kukus). tapi saya pakau BP single acting merek Koepoe saja sudah enak.
      2. Tanggal kadalursa si BP nya juga berpengaruh katanya, kalau sudah deket2 mau exp, biasanya kurang bagus hasilnya.
      3. Selama mengukus saya selalu pakai serbet di tutupnya, supaya gak ada air menetes, dan jangan sering dibuka-buka tutupnya.
      4. kalau soal rasa, sih bisa di modifikasi takarannya, pemakaian merek juga berpengaruh sedikit. misal saya pakai coklat bubuk Van Houten sama merek bensdorp aroma coklatnya beda banget. kalau VH saya pakai 50 -60 gr. tapi pakai bensdorp cukup 40gr saja sudah coklat bgt.

      Mungkin segitu aja tips dr saya mbak. yuk semangat coba lagi :)

      Hapus
  5. kayaknya ga begitu ribet yah mak hehehe.. tapi...... sudahlah daku mah apa atuh di dunia perdapuran :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi ayo coba mak, siapa tau suka. dulu saya juga kalo bikin cake beraninya cuma yg kukus2 doang, lama-lama penasaran pake oven. trus ketagihan :D

      Hapus
  6. mau nyobaiiinnn...

    makasih ya resepnyaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama mbak zata. Terimakasih sudah mampir. Semoga suka :)

      Hapus